20 Tanda Iman Yang Lemah

Iman yang lemah merupakan penyakit hati. Dan seperti halnya semua penyakit maka iman yang lemah juga memiliki pertanda. Tanda-tanda itu jelas dan kita dapat mencatatnya sehingga boleh melakukan pengujian sendiri terhadap kadar keimanan kita.

Terdapat 20 tanda iman yang lemah dan semoga kita dapat meningkatkan keimanan kita. Berikut ini senarainya:

1. Melakukan dosa tapi tidak merasa bersalah.

2. Memiliki hati yang keras dan tidak berkeinginan untuk membaca Al-Qur’an.

3. Merasa malas untuk berbuat baik, misalnya amat susah atau malas dalam melaksanakan solat.

4. Melalaikan sunnah.

5. Perasaan yang mudah berubah, contohnya cepat marah tentang suatu hal dan banyak terganggu.

6. Tidak merasakan apa pun ketika mendengarkan ayat-ayat Qur’an, misalkan ketika Allah memperingatkan kita tentang azab.

7. Menemukan kesulitan ketika mengingat Allah dan berzikir.

8. Tidak merasa bersalah ketika melakukan sesuatu yang bertentangan dengan ajaran Islam.

9. Menginginkan status dan kekayaan.

10. Menjadi jahat, tamak dan kedekut, iaitu tidak ingin hartanya dibahagikan kepada orang lain.

11. Menyuruh orang lain untuk berbuat baik tapi sendirinya tidak mempraktikkannya.

12. Merasa senang atau gembira ketika sesuatu perkara yang buruk atau tiada kemajuan terjadi pada orang lain.

13. Hanya peduli pada yang halal dan haram saja; dan tidak menghindari yang makruh.

14. Mentertawakan seseorang yang melakukan suatu kebaikan yang kecil seperti membersihkan masjid.

15. Tidak peduli dengan keadaan umat Islam.

16. Tidak merasa bertanggung jawab untuk ikut memajukan Islam.

17. Menyukai berdebat walaupun itu tanpa bukti.

18. Tidak mampu menghadapi musibah, contohnya menangis dan berteriak dengan keras ketika ada kematian.

19. Menjadi terlena dan terlibat jauh dengan dunia, dengan sesuatu yang bersifat duniawi, iaitu merasa hancur dan pasrah ketika kehilangan harta kekayaan.

20. Menjadi lalai dan obses pada diri sendiri.

Bagaimana meningkatkan iman kita itu?

* Membaca dan merenungkan makna dari Quran. Kemudian turun dan ketenangan hati kita menjadi lembut. Untuk mendapatkan manfaat yang optimum, ingatkan diri anda bahawa Allah berbicara kepada anda. Orang-orang yang dihuraikan dalam kategori yang berbeza dalam Quran; memikirkan yang mana yang anda mendapati diri anda masuk

* Menyedari kebesaran Allah. Semuanya berada di bawah kawalan-Nya. Ada tanda-tanda dalam segala hal kita melihat bahawa mata kita untuk kebesaran-Nya. Segala sesuatu terjadi sesuai dengan izin-Nya. Allah mencatat dan terlihat selepas segala sesuatu, bahkan semut hitam di batu hitam pada malam tak berbulan hitam.

* Buatlah upaya untuk memperoleh pengetahuan, setidaknya hal-hal dasar dalam kehidupan sehari-hari misalnya bagaimana membuat wuduk dengan betul. Tahu makna di balik nama-nama Allah dan sifat-sifat. Orang yang mempunyai taqwa adalah mereka yang mempunyai pengetahuan.

* Menghadiri mesyuarat di mana Allah ingat. Dalam pertemuan tersebut kita dikelilingi oleh malaikat.

* Kita harus meningkatkan perbuatan baik kita. Salah satu perbuatan baik mengarah kepada perbuatan baik lainnya. Allah akan membuat jalan mudah bagi seseorang yang memberikan sedekah dan juga membuatnya mudah bagi dia untuk melakukan perbuatan baik. Perbuatan baik harus dilakukan terus-menerus, bukan di menyembur.

* Kita harus takut akhir yang menyedihkan dalam hidup kita; mengingati kematian adalah perosak kesenangan.

* Ingat akhirat peringkat yang berbeza, misalnya ketika kita diletakkan dalam kubur, ketika kita dihisab, adakah kita akan berada di syurga atau neraka.

* Buatlah dua, menyedari bahawa kita memerlukan Allah. Rendah hati. Jangan mengingini hal materi dalam kehidupan ini.

* Cinta kita Subhana Wa Ta’ala harus ditunjukkan dalam tindakan. Kita harus berharap Allah akan menerima doa-doa kita, dan berada dalam ketakutan yang kita lakukan salah. Pada malam hari sebelum tidur, kita harus berfikir tentang apa yang baik yang kita lakukan selama hari itu.

* Menyedari kesan daripada dosa dan ketidaktaatan-iman seseorang meningkat dengan perbuatan baik dan iman kita berkurang oleh perbuatan buruk. Segala sesuatu yang berlaku adalah kerana Allah mahukannya. Ketika musibah menimpa kita-itu juga dari Allah. Ini adalah akibat langsung dari ketidaktaatan kita kepada Allah.

Rujukan dan diterjemah drp: www.Islamway.com

Related posts

One Comment;

*

*


2 × two =

 

[corner-ad id=1]
Top This site is protected by WP-CopyRightPro